Senin, 12 Maret 2012

Diajar.

Being Inspired.
This morning, i do feelin good hehe. Gimana enggak pagi-pagi buta udah sarapan buku sarekat islam. well, gue sangat bersemangat ikut kelas SNI Pergerakan, dosennya cantik, muda, dan open minded.

Di semester 4 ini gue dan kelas kesandung beberapa masalah sama The Elder (i should named those lecture with The Elders, because they are truly "Old" haha). Di minggu ke dua di semester ini, sekitar 20 orang-an terpaksa batal 1 mata kuliah dikarenakan kami gak masuk kelas beliau. Pembenaran, kami punya seribu alasan dan salah satunya adalah... Jadi gini, beliau itu di semester sebelumnya emang jarang masuk, dosen yang zuper duper sibuk. Sampai-sampai beliau se enaknya membatalkan kuliah padahal kami sudah duduk anteng dikelas dengan persiapan yang cukup matang. Hah! begitulah... Males juga kalo nginget-nginget kelakuannya. Kami itu satu pikiran, karena pas minggu pertama beliau gak masuk, jadi kami pikir beliau juga gak bakal masuk dan kebetulan di hari itu gak ada kelas.

Itu masalah yang pertama, yang kedua itu....
Asia Timur, salah satu mata kuliah yang gue tunggu-tunggu dari dulu. Gue suka, suka banget malah. Sayangnya... dosen yang kebetulan mengajar punya darah tinggi, orangnya gampang banget marah, dan sayangnya beliau kalo ngasih instruksi agak kurang jelas. Duh, naas betul teman gue yang jadi PJ nya. Dari dua pertemuan kemarin, kelas gue habis dimaki-maki sama beliau. Sepertinya kelas gue tuh kayak gak ada minat buat belajar. But in fact, sama sekali enggak! Walaupun gak dipungkiri banyak yang ikut kelas ini cuma buat ngejar nilai, haha. Gue juga kena marah beliau, dan salah satu senior malah jadi bulan-bulanannya beliau, jahat...

Gue gak ngerti sama The Elder ini, mereka sudah berumur, pengalaman jelas gak terhitung, apalagi bacaan-bacaannya. Tapi, sepertinya mereka punya masalah dalam menghadapi mahasiswa. Mereka terlalu kolot. Entah apa yang diajar di Ikip Jakarta dulu, sehingga cetakkannya yang kebetulan The Elder ini punya perangai yang... Semacam... Yah, begitulah. Mereka Baik, tapi sepertinya gue belum menemukan sisi itu dari The Elder hahaha. Dibenak gue, mereka itu dosen yang gak mau denger alasan mahasiswanya, selalu melakukan pembenaran, meneriakkan kedisiplinan tapi kenyataannya? Nul. Weeew... Sepertinya gue cuma bisa ngedumel disini, dibelakan mereka tapi gak punya keberanian buat bilang hal ini ke mereka. Yaialaaaah.. Daripada gue jadi musuh abadi The Elders, mending gue... mending gue... main the sims haha absurd.

Gue termasuk orang yang menilai sesuatu dari covernya, dari pertemuan pertamanya. Gue juga termasuk orang yang gak bisa dikatain, dipojokkin, dijelek-jelekin. Nah, kalo dari pertemuan pertamanya aja udah gak ngenakin ditambah dikata-katain, mana bisa gue seneng sama pelajaran tersebut. Eh, mana bisa gue seneng sama dosen tersebut. Sepertinya beliau lupa apa yang diajarin di MKDK. Di dalam hati cuma bisa bilang, "semoga nanti kalo gue jadi guru gak kayak gini amin amin amin". Saking keselnya gue, jadi bilang begini hehe no offense, sir!

Belom lama ini gue baru tau kalo ada penggolongan-penggolongan dosen di jurusan. Dan tampaknya gue lebih simpati sama golongan dosen yang bermadzab ke-UI-an haha tapi simpati juga sama dosen-dosen bermadzab UNJ yang open minded. Yaa, semoga pengalaman buruk ini gak menimpa gue dan kelas gue lagi untuk semester-semester berikutnya. Semoga, semoga, semoga...

Well, "Innaamal mu'minuna iklhwana" , sesungguhnya orang-orang Islam itu bersaudara. The Elders, gue, orang-orang Islam, bersaudara. Gue sama sekali gak bermaksud buat ngejelek-jelekan mereka sebenernya, cuma mau ngeluarin unek-unek tok hehe biar gak busuk di dalem hati. Semoga, dengan pelajaran yang sangat berharga ini ngebuat gue jadi pribadi yang lebih baik muahahaha, amin...

4 komentar:

  1. Asli ngakak liat si "Elder" di dunia maya di sanjung...
    hahaha
    Kasus klasik ini mah..

    he's a godfather even not a goodfather..hahaha
    pikiran 1 kelas lawan 1 orang kolot (ga mempan em)
    lihat segalanya lebih dekat dan kaukan mengerti (di nyanyikan oleh sherina )..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. muahahahah. duh, kayaknya dia musti disentil kali ya biar sadar. yakali begini terus sampe nanti pensiun. kasian disumpahin orang mulu hehe

      Hapus
  2. kenapa ya dosen yang uda jadi papi2 gak pny asdos??yg muda kn bwt regenarasi.

    BalasHapus
  3. Belum ada yang mau, nang (kali). Mungkin elo berminat? hehehe

    BalasHapus

Ada kesalahan di dalam gadget ini