Sabtu, 26 Januari 2013

Bapak Ojek II


Hitam – Putih,
Kanan – Kiri,
Baik – Buruk.
FU** Yeah! LIVE...

Dipostingan sebelumnya saya bercerita tentang bapak ojek yang super, nyaris mendekati superman, superboy, juga su su yang lainnya. Nah, sekarang saya mau cerita tentang bapak ojek yang sikap, perilaku njelei kayak tempe!!! Grrrr!!


Kalau dikelabuin sama bapak ojek sialan yang tidak bertanggung jawab juga tidak berprikemanusiaan, pasti banyak yang ngerasain. Gue juga, maaaan!!! Terkutuk memang bapak ojek seperti itu! Kutuk! Kutuk! Kutuk! Busuk!

Keki gak ketulungan, tapi kasian, tapi nyebelin, tapi duit jadi habis, tapi tapi.... Hah! May Allah, know the rest.... hehe

Kali ini, saya mau cerita tentang tukang ojek CABUL!! Cabul! Yu no cabul?! Cabul is.......... Cabul! Gak tau itu kata muncul dari selipan apa.

Jadi, saya pulang lewat ciputat. Lalu naik ojek dari Gang Asem. Seperti biasa, saya menscan wajah bapak-bapak ojek yang budiman. Mereka saya bilang budiman karena mereka tidak mematok harga yang bisa mengerenyitkan dahi. Saya kedapetan bapak ojek yang mukanya familiaaar sekali. Sepertinya itu ojek langganan ibu saya, dulu.

Biasanya perjalanan dari Gang Asem ke rumah itu gak sampai 10 menit. Tapi... sama si bapak ini, Gang Asem – Rumah itu kayak 1 jam!! Yeh, gue lebay. Yaa pokoknya lama lah. Jelas lama, wong dia njalanin motornya kira-kira 25km/jam, suuuu!!

Saya pulang sekitar jam 9an kurang. Setelah saya bilang tujuan saya, ia memulai pembicaraan. Dari mana, sekolah/ngampus/kerja? Kok pulangnya malam? Lalalalalala....

Setelah itu dia bercerita tentang kehidupan percintaannya.

“Istri saya penyanyi dangdut kenamaan, neng!”. Saya lupa siapa namanya, yaa sebut saja ‘Rapi’ah Goyang Jambu’.

“Ituloh si Rapi’ah Goyang Jambu! Masa eneng gak tau?!”

“Enggak, bang”. Saya berusaha menjawab pertanyaannya dengan singkat, sesingkat-singkatnya kalo smsan sama orang pengguna esia.

“Yah eneng! Itukan penyanyi dangdut terkenal se Tangerang Selatan! Pernah kesini, pernah diundang sama ........” tiba-tiba pikiran gue melayang-layang membayangkan Rapi’ah Goyang Jambu itu.

“Istri saya mah orang kaya neng, rumahnya di jombang, punya tanah di mari. Saya mah iseng doang ngojek.....................................” lagi-lagi pikiran saya melayang dan gak ndengerin abangnya.

Setelah sadar agak saya cuekin, setelah melewati turunan dan tanjakan yang berliku seperti lagunya ninja hatori, dia memundurkan badannya juga posisi duduknya, gelagatnya sudah seperti cacing kepanasan, geal-geol. (Dalam hati) Taik ni orang!. Langsung aja saya mundur perlahan, mana gak ada pegangan di belakangnya lagi. Telek! Telek! Untung tas saya masih bisa menolong.

Tanjakan terakhir kami lewati, ia langsung memulai pembicaraan...

“Eneng udah punya pacar? Sama saya aja, neng!”

Itu intinya.. Tapi aslinya lebih panjang dari percakapan diatas, saya sudah lupa dan juga sudah melupakannya. Selagi berbicara, ia masih seperti cacing kepanasan, nengok-nengok ke belakang, ke saya! Dan ia juga makin memperlambat laju motor.

Saya sering bertemu laki-laki berengsek. Untungnya tidak ada kontak fisik, eh ada! Pas saya bayar, dengan sengaja ia memegang tangan saya. Langsung saya kasih lirikan tajam membunuh seperti tatapannya Lili di HIMYM season 7. Langsung saya kasih signal via batin ke satpam di pos. Andai saja saya bisa lebih berani dan..... dan..... lebih berani. Tapi ini saya temuin didekat rumah!! Taik! Sumpah serapah keluar dari mulut.

Setelah beberapa lama, saya naik ojek dari Gang Asem lagi. Untungnya abang laknat itu sudah gak narik lagi. Alhamdulillaaaah!!!

Well, sebagai pengguna transportasi umum apalagi wanita. I should say this, Pay Much Attention! Look around you! Beware of the Nasty DOG out there!
Agak miris kalau denger berita yang gak ngenakin, kayak pemerkosaan di angkutan umum, dll dsb. Rasa-rasanya pengin berubah jadi wonder woman terus mberantasin tu binatang-binatang diluaran sana! Tapi... sayangnya... gue orangnya penakut. Itu jadi semacam cita-cita terpendam, dan doa-doa yang gak sengaja keluar dari mulut. Semoga semoga semoga! :D


Bapak Ojek, aku padamu!

AeM

1 komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini