Minggu, 08 Januari 2012

Murbiatun

Hari senin yang super indah. Bagaimana tidak cuacanya mendung, dingin, gue gak ngampus, ngerjain tugas sambil ndengerin lagu dan gak lupa nyeruput minuman andalan, kopi. Selagi gue ngerjain tugas di meja makan, mbak Atun ngajak ngobrol sembari masak. Dia cerita banyak hal -ini kegiatan yang gak pernah dia lewatin kalo gue lagi dirumah- mulai dari gosip-gosip teranyar di komplek, ngomongin pembantu-pembantu, sampe cerita-cerita setan. Agak ngeganggu sih tapi gue suka hehe. Cerita yang paling gue tunggu-tunggu itu cerita tentang kehidupan cintanya, mayan agak di singgung sedikit.

Dia cerita tentang masalahnya sama pembantu sebelah, kurang lebih begini ceritanya:
Ada dua pembantu yang bermasalah sama Atun. Yang pertama, pembantu sebelah rumah, dia gak netap pulang-pergi gitu, dia punya 1 anak sebelum Atun sama dia berantem, anaknya sering dititip dirumah kalo ibunya lagi kerja. Kata Atun, masalahnya itu gara-gara si yang empunya rumah lagi nyari supir dia bilang ke atun minta tolong cariin orang atas (orang atas disini bukan dewa atau apalah itu, kita kebiasa manggil orang asli cipayung dengan orang atas, soalnya perumahan gue itu letaknya setelah turunan aka dibawah, yaaa begitulah pokoknya). Pada akhirnya Atun dan si pembantu ini beda pendapat, terus ujug-ujug marahan. Yang kedua, pembantu sebelahnya sebelah rumah (nahloh), dia netap, punya 3 anak tanpa suami yang jelas, ngaku haji (itu yang gue tau dari Atun). Nah! Lucu kalo yang ini, awalnya si pembantu 3 anak itu sms Atun isinya makian gitu. “ambil aja si teguh sana!”, kata atun yang nyeritain isi sms dari pembantu itu. Ting! Masalah cowok toooh... sama aja kayak anak muda yang ngerebutin cowok.
Si Atun ngelanjutin ceritanya lagi sambil ngulek...

Jadi gini, si Teguh itu adeknya si Slamet (dua-duanya tukang bangunan). Si Teguh itu agak mendingan kata si haji gila –sebutan buat pembantu beranak 3- , padahal yang agak mendingan itu yang keponakannya yang namanya hmm gue lupa siapa, tapi dikira si haji gila yang agak mendingan itu namanya Teguh. Terus gue disangka ngerebut Teguh dari dia, padahal mah iiiih enggak. Terus moso pas malem taun baruan si haji gila nyamperin Teguh ke bedeng. Ih udah haji tapi genit, bla bla bla bla... Waktu itu aku ke warung, ngegendong Amar eh ketemu dia terus berantem deh di warung. Dia mau ngelepar aku pake gas 3kilo (gue cuma bisa mbengong sambil cengangas-cengenges), bah sadis juga tu orang, sautku.
Setelah ngejelasin masalah-masalahnya, dia cerita juga kalo dia ngebully sekaligus ngelabrak para pembantu yang punya masalah sama dia. Selain pernah ngelabrak pembantu, dia juga pernah ngeklepakin anak atas ngahaha gak ada takut-takutnya tu orang maklum sih badan kekar, muka sangar, hati baja, orang lama pula disini.
Sejenak kita terdiam, lalu dilanjut lagi cerita setan...

Moso bu Silah (pembantu) pas lagi tidur ada kayak orang jalan dideketnya, mainin parfume nya bu Surya (si majikan), dll dsb. Itu tu genderuwo tau, kata Atun. Dalem hati, tau dari mane ni orang asal aje. Hoo... serem banget, sautku.
Terus disana suka ada bau orang ngerebus singkong, nyeduh kopi, nanak nasi, suara orang nyuci dipapan cuci....
Dibelakang rumah juga masih ada genderuwo. Item, tinggi, gede, item, giginya putih terus ada taringnya. Oya? Sahutku lagi.
Dia terus melanjutkan cerita seramnya itu... Gue gak ketakutan, masih siang ini. Coba dia cerita malem-malem, ta keplaki cangkemmu, Tun! Tapi agak ngeri juga sih soalnya nanti malem gue bakal begadang buat nyelesein tugas. *sigh sigh sigh*
Gue itu sebenernya orangnya takutan, parnoan terlebih. Tapi kadang suka sok berani, hahaha ppp poker face ppp poker face abis. Kalo dibilang percaya, gue gak percaya sama begituan, belom pernah ngalamin hal-hal yang berbau mistis dan belom pernah liat juga. Kan gue menganut pahamnya Heraclitus, kita harus mempercayai bukti dari indra-indra kita, kita harus mempercayai apa yang kita lihat. Tapi... kalo dibilang gak percaya, gue percaya sama hal-hal seperti itu. Karena, emang tertuang di dalam Al-Qur’an (eh bener gak?) kalo ada makhluk selain kita.
Nyoh... akhirnya perbincangan diakhiri. Aku mau ngambil ikan dulu ya, titip Amar! kata atun. OK! Kataku.

Dari perbincangan ini, ada beberapa hal yang bisa gue ambil sebagai pelajaran nyahaha bak filsuf dia kadang. Atun bilang, kalo kita gak punya salah jangan takut!, Kita harus ngebales perbuatan baik yang orang lakuin ke kita, dan yang terakhir dia ngajarin gue untuk peduli sama sesama. Salut gue sama dia walaupun kadang dia suka nyebelin :p

Oia, gue mau cerita dikit tentang Atun. Atun udah ngikut kita dari gue kelas 5 sd, tapi sebelum dia kerja dirumah dia kerja di tetangga gue terus sempet kerja di blok A dan balik lagi ke ciputat, ke rumah gue deh akhirnya. Kalo gue tanya, mbak Atun umurnya berapa sih? Dia jawab, kalo kata orang Jawa, kita gak boleh ngasih tau tanggal lahir kita, ini aja di KTP tanggal lahir palsu. Well she is a really superstitious person. Tapi dia pernah bilang, pertama kali ke jakarta pas tahun 1997 umurnya baru sekitar 13-14an tahun, yaa berarti sekarang umurnya nyaris kepala 3. Dia kolot, gak suka difoto, dia kayaknya gak pernah pacaran, dia orangnya telaten, kerjanya cepet bersih pula, bisa masak, pembantu ngerangkep tukang juga haha. Yaaa dia adalah sosok pembantu yang sempurna, beruntung gue punya dia. Selain itu dia juga superhero buat gue, dia suka ngelindungin gue dari kejahatan adik gue, dia selalu ngebela gue, dia selalu ada disamping gue ketika orang-orang rumah ngucilin gue. Ha Ha Ha.

I heart you, tun! No matter who you are. You’re my everything, until the end of time. Kalo ada nominasi pembantu tersuper di dunia, gue bakal nyalonin dia nih wekekeke.

Ps: Atun ngomong pake3 bahasa, bahasa Jawa, bahasa Indonesia, dan sedikit bahasa gaul.

Ini si Murbiatun lagi gendong Zaky.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini