Jumat, 20 Januari 2012

Phobos

Berasal dari bahasa yunani, phobos, yang artinya ketakutan. Phobia itu ketakutan yang berlebih akan sesuatu hal, dan bisa berupa apa saja. Biasanya si pengidap phobia ini kalo ketemu hal yang ditakutin bisa jadi histeris, menggila gitu deh, bisa ngelakuin hal yang mungkin gak pernah dia lakuin, yaialah wong takut hehe. Phobia itu penyakit sebenernya, dan bisa disembuhin. Orang yang trauma, juga lama-lama bisa jadi phobia loh!

Hmmm gue gak bakal ngomongin tentang apa itu phobia terbagi atas apa dan lain-lain. Karena semua itu bisa lo temuin di google dan wikipedia, lengkap lagi hehe.
Oia, siapa yang gak phobia akan sesuatu hal, hayo siapa? Beruntung sekali anda.
Well, actualy gue phobia sama suara, suara yang bising, suara berdecit. Dan kadang phobia sama balon yang dimainin didalem rumah. Dammit! Gue mulai keiinget sama mereka semua, dan biasanya gue langsung keringet dingin, perilaku gue mulai aneh, gue mulai marah-marah sendiri, tapi gak sampe yang kayak di film-film yang jongkok sambil meluk paha di pojokkan kamar. It happens to me, right now!

Tapi, ketakutan gue sama beberapa hal itu kadang muncul dan tenggelam gitu aja. Kadang gue biasa aja kalo denger suara-suara berdecit dan bising, kadang juga biasa aja ngeliat balon yang dimainin. Ketakutan gue dateng gitu aja, kalo udah dateng agak susah pergi hehe tempe banget.

Cerita dikit ya hehe

Dulu, di teras bokap ngegantungin wind chime, awalnya gue biasa aja pas denger suaranya.... gue ketakutan, langsung gue marahin bokap dan minta itu gantungan dicopot. Awalnya bokap gue bingung ngeliat tingkah gue, ngeliat gue nangis-nangis sambil ngerengek gara-gara denger begituan. Akhirnya bokap ngerti, mungkin dia mau ngebuat phobia gue ilang dia pasang lagi tu wind chime. Tapi bukannya ngilang it becomes bigger and bigger. Gue ambil bangku dan gue copot wind chime sialan itu, gue umpetin biar gak digantung lagi sama bokap.

Beberapa bulan kemudian, om gue ngasih burung kakak tua. Warnanya cantik banget, sayangnya dia bacot. Berisiiiiik banget! Gue bilang sama bokap,” pak suruh burungnya diem!” “ Iya bapak suruh diem ya burungnya”, jawab bokap gue. Gak lama tu burung bunyi lagi. “pak mulut burungnya di plester aja biar gak berisik”, bentak gue. “ya kasian dong burungnya nanti mati kalo mulutnya di plester”, jawab bokap gue.

Besoknya, “pak burungnya buang aja! Berisik banget, aku gak suka sama suaranya”.
Beberapa hari kemudian, “pak burungnya bunuh aja!”
Akhirnya dengan kedongkolan hati campur iba sama gue, burung itu dikasih ke sodara eh apa dijual ya hehe.

Setelah majang wind chime di depan rumah, melihara burung, bokap gue pulang kerumah bawa balon warna-warni yang jumlahnya buanyaaak kali plus pompa anginnya. Ya namanya anak kecil, ngeliat balon pasti langsung sumringah haha yes i did. Setelah balon dipompa, diikatkan ke gagang balon. Nabil seneng banget, langsung main-main sama balon-balon itu. Dan tiba-tiba... serrr jeduaaaar (gak gini juga sh sebenernya) gue langsung ketakutan, gue minta semua balon yang udah dipompa di kempesin, gue rebut balon yang dipegang nabil langsung gue kempesin. Dari sini ni gue gak suka liat ada yang maninan balon dirumah. Suara berdecitnya, suara pantulannya. Ah tempe!
Sialnya nabil ini seneng banget sama balon, dia selalu minta ditiupin balon. Dan selalu gue rebut terus gue kempesin. Pada akhirnya gue ngomong di depan keluarga gue bak diktator sambil nunjuk-nunjuk, kalo gue gak suka balon, gue gak mau liat nabilla atau siapapun mainan balon di dalem rumah. Setelah itu, kotak berisi balon langsung gue umpetin dan gue timbun dengan barang-barang lain, huahahahaha.

Sekarang ketakutan gue akan suara-suara itu agak sedikit berkurang. Tapi, kadang-kadang gue suka takut sendiri kalo lagi inget begituan. Rasanya sumpah gak enak setengah mati. Biasanya gue ngilangin ketakutan itu dengan berlindung di bawah guling agung hehe sambil nenangin diri.

Oia, saran dari gue jangan pernah nakut-nakutin temen lo atau siapapun yang punya phobia akan sesuatu. Phobia itu gak bakal hilang, justru bertambah besar.

2 komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini